Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

 

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting air tawar adalah beberapa spesies paling menarik yang dapat Kalian pelihara di akuarium Kalian. Ketika kebanyakan dari kita berpikir tentang kepiting, kita membayangkan lingkungan air asin. Namun, ada beberapa jenis kepiting payau dan air tawar yang bisa tumbuh subur di akuarium air tawar Kalian.

Kepiting akuarium air tawar ini cenderung agak kecil, itulah sebabnya Kalian mungkin mendengar mereka umumnya disebut sebagai “kepiting mini atau kepiting kerdil.”

Kepiting adalah tipe hewan pemulung, dan menyenangkan untuk melihat mereka berjalan di sekitar aquarium mengumpulkan barang apa pun yang mereka temukan mengambang. Hal ini juga tidak hanya lucu. Kepiting juga dapat membantu menjaga akuarium Kalian tetap bersih!

Dalam kesempatn kali ini, kami membahas beberapa jenis kepiting air tawar favorit para penghobi dan memberitahu Kalian cara merawatnya di akuarium.

Jenis Kepiting Akuarium Air Tawar

Sementara kebanyakan orang memutuskan jenis kepiting yang mereka inginkan berdasarkan penampilan, luangkan waktu sejenak untuk mempelajari masing-masing kepiting sebelum memutuskan. Masing-masing sedikit berbeda, dengan berbagai sifat dan persyaratan pemeliharaan.

1. Kepiting Capit Merah

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Tidak jarang melihat kepiting Capit Merah di akuarium air tawar; mereka adalah salah satu spesies kepiting air tawar yang lebih populer dan banyak dijual. Capit merah tumbuh menjadi sekitar 2-4 inci dan dapat hidup hingga 5 tahun bila disimpan dalam kondisi ideal. Nama itu, tentu saja, berasal dari capit atau capitnya yang berwarna merah.

Di alam liar, kepiting Capit Merah hidup di air payau. Namun, beberapa peternak dan bahkan beberapa toko hewan peliharaan menyimpannya di air tawar. Jika Kalian ingin memberi spesies ini kesempatan terbaik untuk hidup panjang dan sehat, buatlah habitat air payau untuk mereka.

Semua kepiting adalah pemanjat, tetapi Capit merah dikenal sangat mahir memanjat batu dan dekorasi aquarium lainnya. Mereka juga jago untuk melarikan diri dengan sangat baik, bahkan mungkin lebih pro dari kepiting lainnya.

2. Kepiting Fiddler

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Fiddler cukup kecil dan biasanya tidak tumbuh lebih besar dari 2 inci, tetapi mereka sangat mencolok untuk dilihat. Satu capit sebanding dengan tubuhnya yang kecil dan halus. Capit lainnya, bagaimanapun, menonjol dan secara dramatis lebih besar dari yang lain. Capit besar ini juga berwarna cerah – seringkali berwarna kuning cerah atau emas.

Kepiting fiddler biasanya tidak terlalu agresif. Mereka suka bepergian berpasangan atau dalam kelompok kecil, jadi belilah setidaknya dua dari mereka sekaligus. Seperti kebanyakan kepiting, makhluk kecil ini suka bersembunyi. Karena ukurannya sangat kecil, Kalian mungkin harus melihat ke balik batu dan dekorasi akuarium untuk menemukannya.

Fiddler hidup relatif lama di alam liar, tetapi umumnya memiliki umur hanya beberapa tahun di penangkaran. Perlu diingat bahwa istilah “Fiddler Crab” mencakup sekitar 100 spesies individu – tetapi semuanya serupa.

3. Kepiting Setan Thailand

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Terlepas dari namanya, Kepiting Setan Thailand sebenarnya cukup cantik untuk hewan peliharaan akuarium. Mereka pasti sudah lebih jinak, bisa menjadi teman yang baik bagi penghuni tank yang damai lainnya.

Kepiting Setan Thailand umumnya berukuran sekitar 2 -3 inci saat dewasa, meskipun varietas tertentu mungkin berukuran sekitar 4 inci. Kepiting Setan Thailand hadir dalam berbagai warna yang kaya, termasuk merah tua dan ungu. Mereka dapat hidup hingga 15 tahun (meskipun itu pasti pada skala yang lebih tinggi, karena banyak yang hanya hidup 5 tahun atau lebih).

4. Kepiting Vampir

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting vampir adalah spesies yang sangat menyenangkan untuk dipelihara. Mereka juga cukup langka dan kemungkinan lebih sulit ditemukan daripada jenis kepiting air tawar lainnya. Mereka memiliki berbagai warna, biasanya warna oranye, ungu, atau merah.

Nama yang terdengar menakutkan berasal dari fakta bahwa mereka memiliki mata berwarna kuning yang unik yang kadang-kadang digambarkan seperti "bersinar." Kepiting vampir berukuran kecil, berukuran sekitar satu inci. Mereka biasanya hidup hingga 3 tahun ketika dirawat dengan telaten.

Jika Kalian tertarik untuk mendapatkan beberapa kepiting Vampir, perhatikan bahwa Kalian harus menyiapkan habitat yang sangat spesifik. Spesies ini tidak sepenuhnya akuatik. Faktanya, mereka membutuhkan lebih banyak lahan kering di aquarium mereka daripada air. Seperti kebanyakan kepiting, kepiting vampir adalah pemakan bangkai dan akan memakan banyak hal – jadi pastikan untuk memberi mereka makanan yang beragam dengan bahan nabati dan protein hewani.

5. Kepiting Pom Pom Air Tawar

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Pom Pom juga agak langka, setelah lahir dipenangkaran dalam beberapa tahun terakhir. Di alam liar, kepiting ini sering terlihat berkeliaran dengan anemon terjepit di capitnya. Hal ini membuat mereka terlihat seperti sedang memegang pom pom kecil, yang sangat menggemaskan – dan juga hal itulah yang membuat kepiting air tawar ini mendapatkan namanya.

Kepiting Pom Pom sangat kecil, dengan kerangka luar yang sangat halus. Banyak yang hanya akan tumbuh mencapai 1 inci saat dewasa. Mereka adalah spesies kepiting air tawar yang sepenuhnya akuatik artinya hidup full di air dan tidak sulit untuk dirawat.

6. Kepiting Mikro Thailand

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Mikro Thailand kadang-kadang disebut kepiting Laba-laba Palsu. Nama-nama ini tepat, karena spesies ini sangat kecil. Diameternya sekitar 1 sentimeter (kurang dari setengah inci!). Mereka biasanya berwarna kecokelatan atau abu-abu, dengan kaki kurus panjang – mirip dengan laba-laba sungguhan. Mereka juga ditutupi rambut yang sangat kecil, yang berfungsi penting untuk membantu mereka mengumpulkan makanan yang mengapung di air.

Kepiting mikro Thailand sangat sensitif terhadap perubahan kondisi air. Karena mereka sangat kecil dan rapuh, tidak banyak yang bisa mereka lakukan jika berhadapan dengan predator. Itulah mengapa penting untuk menyimpannya di dalam tank hanya dengan teman yang paling jinak.

Invertebrata kecil sering dapat hidup damai dengan kepiting mikro Thailand. Beberapa spesies ikan gerombolan kecil juga dapat hidup bersama dengan baik dengan mereka. Kepiting mikro tidak terlalu ramah, dan mereka mungkin menghabiskan sebagian besar waktunya untuk bersembunyi.

Kepiting air tawar dikenal suka melarikan diri dari kkalianng. Ketika mereka sekecil ini, risikonya bahkan lebih besar. Lakukan tindakan pencegahan ekstra untuk memastikan tidak ada lubang kecil di aquarium Kalian yang dapat berfungsi sebagai jalan keluar bagi kepiting yang bandel.

7. Kepiting Panther

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting panther bisa mencapai lebar lebih dari 3 inci saat dewasa. Mereka diketahui hidup hingga 5 tahun di penangkaran. Panther sedikit lebih agresif dan teritorial daripada kepiting akuarium lain yang tercantum di sini. Mereka akan sering berkelahi di antara mereka sendiri, serta dengan teman tank lainnya.

Jika Kalian menempatkan mereka bersama-sama, yang terbaik adalah memilih pasangan jantan/betina karena dua pria hampir pasti akan bertarung. Dinamakan kepiting panther karena keindahan cangkangnya yang berwarna kuning dengan bercak hitam atau coklat.

8. Kepiting Batik Marmer

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Berasal dari Asia Tenggara, Kepiting Batik Marmer adalah spesies semi-terestrial, artinya mereka membutuhkan akses ke darat dan air dan akan menghabiskan waktu di antara keduanya. Warnanya yang mencolok dan temperamennya yang umumnya damai menjadikannya pilihan yang cocok untuk paludarium.

Kepiting Batik Marmer adalah omnivora, jadi Kalian harus memberi makan campuran makanan nabati dan daging. Mereka adalah pemulung yang sangat baik dan akan berkembang dengan kombinasi pelet berkualitas tinggi dan makanan daging beku.

Mereka umumnya dijual dalam kisaran 1-2 inci, tetapi akan tumbuh hingga 3-5 inci di penangkaran. Jika Kalian berencana untuk memelihara spesies ini, belilah dalam kelompok yang terdiri dari 3 ekor direkomendasikan (1 jantan dan 2 betina) yang membutuhkan air 20-30 galon.

9. Kepiting Laba-laba Biru

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Laba-laba Biru ( Neosarmatium rotundifrons ) adalah spesies semi-terestrial lainnya, jadi Kalian memerlukan paludarium jika Kalian berencana untuk memelihara spesies ini. Spesies ini sangat langka, jadi jangan heran jika Kalian kesulitan menemukannya untuk dijual. Jika Kalian entah bagaimana berhasil menemukannya secara online atau di toko lokal, mereka harus disimpan dalam kelompok 3+ ((1 jantan dan 2 betina) dalam pengaturan 30 galon atau lebih besar.

Seperti kebanyakan spesies lain dalam daftar ini, Kepiting Laba-laba Biru adalah pemakan bangkai dan cukup mudah untuk diberi makan. Beri makanan dengan campuran makanan kering berkualitas tinggi bersama dengan makanan beku yang mengandung daging.

Kepiting Laba-laba Biru biasanya damai dengan anggota lain dari spesies yang sama, tetapi sering agresif dengan jenis kepiting lain. Jika Kalian berencana untuk memelihara hewan-hewan ini, mereka tidak boleh dicampur dengan teman akuarium mana pun.

10. Kepiting Laba-laba Merah

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Laba-laba Merah ( Neosarmatium smithi ) adalah spesies semi-terestrial asli kawasan Indo-Pasifik. Mereka dapat ditemukan di seluruh hutan bakau dan menghabiskan sebagian besar waktunya di darat, meskipun akses ke air juga diperlukan.

Tidak seperti kebanyakan spesies lain dalam daftar ini, Kepiting Laba-laba Merah melakukan yang terbaik di air payau daripada di air tawar (walaupun dapat bertahan hidup di air tawar juga). Spesies ini dikenal sebagai pemanjat yang hebat, jadi pastikan paludarium Kalian tidak memiliki rute untuk melarikan diri.

11. Kepiting Apel Merah

11 Jenis Kepiting Air Tawar yang Bisa dipelihara di Akuarium Kalian

Kepiting Apel Merah (Metasesarma aubryi) adalah spesies semi-terestrial lainnya, sehingga akses ke darat dan air diperlukan. Mereka berasal dari Malaysia, Indonesia, dan Thailand dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di darat di sekitar sungai dan kolam.

Spesies ini relatif kecil, tumbuh hanya 2″ saat dewasa. Seperti kebanyakan spesies lain dalam daftar kami, Kepiting Apel Merah adalah omnivora dan membutuhkan makanan nabati dan daging yang luwes dalam makanannya untuk berkembang.

Merawat Kepiting Air Tawar

Bagian ini berisi beberapa panduan perawatan umum untuk kepiting air tawar. Perlu diingat – setiap spesies adalah unik. Jika Kalian berencana memelihara kepiting air tawar, pastikan untuk melakukan penelitian tambahan tentang spesies tertentu.

Meskipun mungkin tampak menakutkan, merawat kepiting akuarium air tawar tidak terlalu sulit. Faktanya, kepiting lebih mudah dirawat daripada banyak jenis ikan.

Menyiapkan Habitat yang Tepat

Sebelum membeli kepiting akuarium air tawar ke rumah Kalian, persiapkan semua yang Kalian butuhkan untuk menyediakan ruang hidup yang sehat dan nyaman untuk teman baru Kalian.

    Pertama, dapatkan sendiri aquarium yang sesuai. Akuarium terkecil mutlak yang harus Kalian gunakan adalah 5 galon; 10 lebih baik. Bahkan, yang terbaik adalah mendapatkan akuarium terbesar yang bisa muat di ruang yang Kalian miliki. Dengan begitu, kepiting Kalian tidak akan sempit saat mereka tumbuh – dan Kalian akan memiliki ruang untuk memasukkan lebih banyak teman aquarium di kemudian hari.

    Kebanyakan kepiting akuarium tidak 100% akuatik, jadi mereka membutuhkan sedikit lahan kering di akuarium mereka. Secara umum, perbandingan yang baik adalah 2 bagian air dengan 1 bagian tanah. Ini dapat bervariasi menurut spesies. Kalian dapat menggunakan pasir, batu, dan elemen lain untuk membangun area kering di dalam akuarium Kalian. Salah satu metode mudah adalah dengan menuangkan pasir ke dalam aquarium, menumpuknya jauh lebih tinggi di satu area untuk membuat pantai kecil untuk kepiting Kalian. Sebaliknya, Kalian dapat membeli pengaturan yang sudah jadi secara online dan di toko hewan peliharaan. Jika aquarium Kalian hanya akan menampung kepiting Pom Pom Air Tawar dan/atau spesies akuatik lainnya, Kalian tidak perlu membuat area kering di akuarium.

    Tempatkan akuarium Kalian di area hangat yang tidak terkena sinar matahari langsung (yang dapat berbahaya bagi kepiting akuarium. Setelah Kalian membangun area yang kering, Kalian dapat mengisi bagian perairan dengan air. Jika air menjadi kotor setelah dituangkan ke dalam akuarium. pasir, biarkan beberapa saat hingga mengendap sebelum memasukkan kepiting ke dalamnya. Jika mau, Kalian dapat menempatkan wadah besar di bagian bawah aquarium dan mengisinya dengan air daripada menuangkannya langsung ke akuarium.

    Kalian harus menggunakan air yang telah disaring. Ini sangat penting karena air keran mengandung klorin, yang bisa berbahaya bagi kepiting.

Kondisi Air

Kepiting menyukai air yang lebih hangat, biasanya antara 72f dan 82f derajat. Ini dapat dipantau dengan menempatkan termometer akuarium di bagian aquarium yang berisi air. Tanyakan kepada peternak atau toko hewan peliharaan untuk persyaratan suhu tertentu saat Kalian membeli kepiting. Beberapa kepiting lebih mudah beradaptasi dengan kisaran suhu yang lebih luas daripada yang lain.

Jika akuarium akan diletakkan di tempat yang cenderung lebih sejuk, Kalian mungkin perlu menggunakan pemanas. Jika spesies kepiting yang Kalian pilih membutuhkan air payau, Kalian harus menambahkan sedikit garam laut. Konsultasikan petunjuk pada paket untuk memastikan Kalian mendapatkan rasio air dan garam yang tepat.

Elemen Aquarium

Karena kepiting suka memanjat dan menjelajah, manjakan mereka dengan menyediakan beberapa objek untuk dimainkan. Tongkat dan batu dapat melakukan triknya, dan Kalian juga dapat membeli dekorasi siap pakai yang menyenangkan dari situs ecommerce pemasok hewan peliharaan dan toko hewan peliharaan. Beberapa orang suka meletakkan bagian pipa (seperti pipa PVC) di dalam aquarium agar kepiting merangkak dan bersembunyi di dalamnya. Pastikan tidak ada ujung tajam yang dapat melukai hewan peliharaan Kalian.

Memperkenalkan Kepiting ke Tank

Setelah habitat Kalian siap, Kalian bisa memasukkan kepiting ke dalamnya! Berikut adalah beberapa tips untuk membantu proses berjalan lebih lancar.

    Idealnya, Kalian harus menyiapkan akuarium sebelum membawa pulang kepiting. Jika kepiting Kalian tiba sebelum rumah baru mereka selesai dibangun, jangan tinggalkan mereka dalam wadah kemasan. Gunakan ember plastik atau tempat sampah dengan sedikit air yang disaring untuk menampung sementara kepiting Kalian. Ingatlah untuk menambahkan garam laut dalam jumlah yang sesuai jika Kalian memiliki kepiting air payau.

    Berhati-hatilah agar kepiting Kalian tidak kabur saat menunggu penempatan di akuarium. Setelah kepiting kecil keluar dari pandangan Kalian, sangat sulit ditemukan – dan kepiting kecil kemungkinan akan bertahan lama setelah melarikan diri.

    Jika Kalian menempatkan lebih dari satu kepiting di habitatnya, amati perilaku mereka sebentar untuk memastikan mereka tidak terlalu agresif satu sama lain. Jika mereka benar-benar tidak cocok, Kalian mungkin harus memindahkannya ke akuarium terpisah.

Memberi Makan Kepiting Hewan Peliharaan Kalian

Kepiting air tawar suka memakan bahan tumbuhan dan hewan, dan mereka dengan senang hati akan melahap bahan organik apa pun yang mengambang di dalam aquarium. Kalian juga dapat memutuskan untuk melengkapi diet mereka dengan makanan yang dibeli di toko. Berikut adalah beberapa hal yang kebanyakan kepiting akuarium akan makan: alga, Lalat, cacing darah, Rumput laut (menambahkan rumput laut dapat menyebabkan ganggang tumbuh di air, yang bukan hal yang buruk karena kepiting suka memakan ganggang), Udang air asin, Kacang polong (dimasak), Potongan-potongan kecil ikan (beberapa kepiting bahkan mungkin memakan ikan hidup, jika mereka cukup kecil – ingatlah hal ini saat memeriksa teman aquarium)

Saat Kalian memberi makan kepiting, perhatikan baik-baik makanan mana yang mereka sukai dan mana yang tidak. Juga, pastikan untuk mengeluarkan makanan lama yang telah tertinggal di sekitar akuarium selama lebih dari beberapa hari. Kepiting yang lapar mungkin akan menggigit makanan busuk; ini berpotensi menyebabkan penyakit.

Dalam hal memberi makan, lebih baik memulai dengan sedikit dan menambahkan lebih banyak sesuai kebutuhan. Menambahkan terlalu banyak makanan dapat menyebabkan kondisi yang berpotensi tidak sehat untuk hewan peliharaan Kalian. Ini juga dapat membuat akuarium Kalian terlihat dan berbau tidak sedap – dan tidak ada yang menginginkan itu.

Menemukan Teman Tank yang Cocok

Kebanyakan kepiting air tawar tidak agresif, dan dapat ditempatkan bersama ikan dan krustasea lain yang damai. Udang air tawar kecil sering menjadi tetangga yang baik untuk kepiting akuarium. Hanya saja, jangan menaruh ikan agresif seperti cichlid di akuarium yang sama dengan kepiting Kalian.

Saat Kalian membeli kepiting baru, bicarakan dengan peternak atau toko hewan peliharaan tentang makhluk air mana yang mereka rekomendasikan untuk ditempatkan bersama hewan peliharaan Kalian. Selalu perhatikan baik-baik setelah memasukkan hewan baru ke dalam akuarium Kalian.

Merawat Aquarium

Jaga agar habitat kepiting Kalian tetap bersih dan sehat dengan melakukan penggantian air secara teratur. Setiap kali air terlihat atau berbau kotor, buanglah dan tambahkan air segar (disaring) sebagai gantinya. Kalian juga harus mengganti pasir sesuai kebutuhan.

Tanda Peringatan Masalah Kesehatan pada Kepiting Air Tawar

Pantau kepiting Kalian untuk indikasi bahwa mereka mungkin tidak sehat. Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan:

    Nafsu makan berkurang atau tidak ada

    Makan tanpa henti

    Kelesuan

    Pola gerakan yang sangat lambat atau tidak terkoordinasi

    Warna memudar tidak terkait dengan molting, atau tkalian-tkalian baru yang aneh pada shell

Penyebab paling umum penyakit dan penyakit pada kepiting akuarium air tawar termasuk kondisi air yang tidak sesuai, pola makan yang buruk, dan kontak dengan teman akuarium yang sakit.

Tentang Molting

Seperti krustasea lainnya, kepiting air tawar melepaskan kerangka luarnya saat mereka tumbuh. Lapisan lama diganti dengan yang baru selama proses berlangsung. Ini normal, alami, dan perlu. Berikut adalah beberapa tanda yang harus diperhatikan, sehingga Kalian dapat mengetahui bahwa kepiting Kalian sedang bersiap untuk berganti kulit.

    Mata mendung

    Exoskeleton terlihat pudar dan terang

    Menggali di bawah substrat, membuat terowongan, dan bersembunyi

    Minum banyak air, berendam di wadah air, sengaja menumpahkan wadah air ke tempat kering

    Aktivitas berkurang

Kepiting molting harus dibiarkan sendiri sebanyak mungkin. Selama periode ini, kepiting Kalian akan ingin menarik diri ke dunia kecilnya sendiri dan tidak akan terlalu ramah dengan Kalian atau teman aquariumnya. Beri waktu saja, dan teman kecil Kalian akan kembali ke dirinya yang dulu setelah proses pelepasan selesai. Tahan dorongan apa pun yang mungkin Kalian miliki untuk menyentuh kepiting selama molting, dan jangan pernah mencoba mengupas atau memetik "kulit" mana pun yang terlepas.

Kepiting Kalian mungkin memakan kerangka luarnya. Jangan kotor; ini sebenarnya adalah cara bagi mereka untuk mendapatkan kalsium vital yang cukup. Kalian mungkin memperhatikan bahwa beberapa tanda molting mirip dengan tanda-tanda penyakit. Jika Kalian tidak yakin apakah kepiting akuarium Kalian sakit atau hanya ganti kulit, mintalah bantuan ahli untuk membimbing Kalian.

Beberapa Catatan Akhir Tentang Kepiting Akuarium Air Tawar

    Cuci bersih semuanya sebelum Kalian memasukkannya ke akuarium kepiting Kalian. Jika Kalian membeli akuarium bekas, cuci dan bersihkan sebelum menyiapkan habitat.

    Kepiting dapat meregenerasi kaki dan capit yang hilang, jadi jangan terlalu kaget jika Kalian melihat ada yang hilang. Dibutuhkan beberapa periode molting untuk anggota badan untuk tumbuh kembali penuh.

    Ketika Kalian membaca tentang ukuran kepiting air tawar, ketahuilah bahwa ukuran umumnya hanya mencakup karapas – yaitu cangkang yang menutupi tubuh utama kepiting.

Meskipun kepiting air tawar ini bukanlah hewan peliharaan dengan perawatan tinggi, menjadi pemelihara kepiting yang baik berarti menghabiskan waktu (dan uang!) untuk memastikan hewan peliharaan Kalian memiliki semua yang dibutuhkan untuk menjalani kehidupan terbaiknya. Sebagai imbalannya, Kalian akan memiliki teman kecil yang menawan yang pasti sepadan dengan masalahnya.